Saturday, September 7, 2013

Kisah Perang Jamal dan Siffin..

Ada budak terencat akal cuba "mengkritik" sahabat nabi dengan menggunakan peristiwa "Perang Jamal dan Perang Siffin" dan aku percaya dan yakin dia tidak tahu sedikitpun sejarah sebenar Perang Jamal dan Perang Siffin namun secara membabi buta menyalahkan sahabat.. Selusuri sirah Perang Jamal , sebagaimana kita maklum perang yang melibatkan pasukan Isteri Nabi, Umm Mukminin Aishah dan pasukan menantu nabi, Saidina Ali r.a..

Sebelum perang ini bermula, Siti Aisyah telah hantar wakil untuk berdamai dgn Ali dan Saidina Ali sendri telah mengatakan bahawa beliau sendiri menemui Saiditina Aisyah untuk berdamai.. Bilamana keputusan Saidina Ali diketahui para pemberontak yang diketuai Abdullah Saba' , mereka bimbang jika kemudiannya mereka akan dihukum.. Pengikut2 Abdullah Saba' mcadangkan agar saidina Ali dibunuh tapi dibantah sebahagian yang lain ,akhir sekali mereka bercadang untuk menyerang tentera Aisyah.. Saat ketika pasukan Aisyah dan pasukan Ali tidur, si pemberontak ini menyerang pasukan Aisyah dan pasukan Ali secara serentak.. Dan masing masing pasukan Aisyah dan Ali sangka pihak lawan telah khianati janji lalu tercetuslah peperangan yang m'akibatkan kematian ramai umat islam dan kemenangan di pihak saidina Ali..

Jelas dalam kisah perang Jamal,kedua pasukan tidak mahukan peperangan tapi perancangan jahat telah diatur untuk melagakan mereka.. Sabahat xde nak bunuh sama sendiri.. Perang tercetus akibat fitnah dan insyAllah ,para ulama mengatakan dosa membunuh dalam perang ini jatuh kepada yg membawa fitnah..Iaitu Abdullah saba' dan pengikutnya ..

Perang Siffin:

Perang Siffin pulak adalah perang antara Khalifah keempat,Saidina Ali dan Saidina Muawiyah kerana keengganan saidina muawiyah untuk Baiah kepada Saidina Ali sebagai khalifah..

Kenapa Saidina Muawiyyah dan pengikutnya enggan baiah Saidina Ali?

Saidina Muawiyyah mahu beri baiah kepada saidina ALi,syaratnya beliau mahukan PEMBUNUH saidina Uthman dihukum.. Semua sedia maklum bahawa khalifah ketiga umat islam,saidina Uthman dibunuh dirumah beliau dalam keadaan beliau membaca Quran,dan jari jari beliau dikerat OLEH SANG PEMBERONTAK Abdullah Saba' dan pengikutnya.Jadi Saidina Muawiyah mahu pembunuh itu dihukum,namun Saidina Ali tidak menghukum mereka..

Kenapa Saidina Ali tidak menghukum Pemberontak ini?

Bilamana Saidina Uthman dibunuh pemberontak, dan kemudian pemberontak ini menyertai tentera Saidina Ali, confirm2 saidina Ali x suka keadaan ini,tapi keadaan tentera pemberontak yang lebih kuat dr tentera beliau menyebabkan beliau TERPAKSA menerima mereka tambahan masyarakat badwi ketika itu juga beri taat setia kepada Abullah Saba' dan sekiranya mereka akan memberontak dan hasilnya berlaku kacau bilau dalam negara ketika itu..Kalau ikut Saidina ALi,memang beliau hendak pancung2 pemberontak celaka semuanya itu..

Maka berlaku percanggahan pendapat antara kedua sahabat itu,siapa yang LEBIH BENAR?

Jawabnya yang dipihak yang LEBIH benar adalah Saidina Ali.. Pun begitu jika melihat situasi Saidina Muawiyyah,beliau tidak bertindak salah melainkan beliau enggan memberikan baiah kepada Ali sehingga pembunuh saidina uthman dihukum bunuh balik..

Fitnah yang dimulakan pemberontah Abdullah Saba menjadi pencetus semua ini, dan ijtihad kedua mereka (Ali dan Muawiyyah),jelas Ali dipihak yg benar namun walaupun salah Ijtihad Muawiyyah,tp mereka yakin mereka benar dan rela mati kerananya..Mereka mahu pembunuh Uthman dibunuh kembali,dan perang ini bukan kerana GILA KUASA,DENDAM,DENGKI dll.. Ia kerana masing masing yakin dgn takwil masing2..

Kasih sayang antara sahabat tidak pernah pudar.. Namun kerana fitnah mereka berperang atas nama kebenaran.. Moga Allah redha usaha mereka dan laknat terhadap Abdullah Saba' a.k.a PENGASAS SYIAH!

9 comments:

  1. Alhamdulillah, saya suka dgn blog ni. byk ilmu yang boleh saya perolehi. ayat2 yang digunakan juga ringkas dan tidak terlalu berat. Lagi mantap sekiranya saudara penulis dapat sertakan sekali sumber-sumber ilmu atau dari mana saudara peroleh bahan tulisan saudara dalam blog ini. Sumber tersebut mungkin berbentuk lisan dan bacaan. In sha Allah kalau saudara sertakan sumber, penulisan saudara akan lebih diyakini ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih komentarnya .. insyAllah lain kali disertakan rujukan , bagi tulisan ini saya rujuk dari buku "fitnah terhadap sahabat rasulullah" oleh drMaza.. ;)

      Delete
  2. Ummat ini bingung, Apa benar sahabat-sahabat terkemuka seperti Abubakar, Umar, Ustman dan Ali bisa dibodoh2in oleh orang sekelas Abdullah bin Saba' yang katanya baharu masuk Islam dibanding empat sahabat ini?Lagi pula sosok Abdullah bin saba tidak pernah muncul dalam tarikh_tarikh islam apalagi dalam periwayatan hadis_hadis nabi< Kita semua tahu bahwa semasa hidup Abu Sofyan memusuhi Rasulullah, setelah rasulullah wafat berganti Mu'awiyah memusuhi Ali, setelah ali wafat berganti anaknya memusuhi Yazid bin Mu'awiyah.
    Sepertinya penulis blog ini adalah pembela setya Mu'awiyah bin Abu Sofyan sehingga rela-relanya mengada-adakan alasan yang bertolak belakang, disisi penulis kayaknya sangat meyakini tentang hadis bahwa sahabat Rasulullah dijamin masuk sorga, artinya mereka maksum (terpelihara dari dosa) artinya juga mustahil bersalah dalam bertindak dan memutuskan, tapi disisi lain penulis juga kayaknya menolak tentang hadis al-kisah dan QS 33:33 yang diyakini oleh orang-orang syi'ah sebagai dalil tentang maksumnya Ali, Fathimah, Hasan dan Husein serta para keturunannya, ini lelucon dikarenakan penulis tidak tahu (kurang berilmu)? atau karena penulis terlalu membabi buta (takhlid buta) terhadap Mu'awiyah Cs?Ingat pak cik, Allah Azza wajalla telah jelas (sunnatullah) menjadikan segala sesuatu di bumi ini serba dua adanya, jika ada siang juga ada malam, jika ada dosa juga ada pahala, jika ada surga juga ada neraka, jika ada salah juga ada benarnya, ada bodoh juga ada pintar, jadi barang mustahil diantara para sahabat yang bertikai kedua-duanya benar dan dikambing hitamkan adalah malah tokoh yang tidak pernah muncul sama sekali, dunia tahu sampai sekarang bahwa sebab kematian ustman adalah karena praktek KKN-nya, jadi itulah sebabnya Ali pun tidak mahu terlalu membesar-besarkan permasalahan terbunuhnya Ustman, cuma Mu'awiyah saja yang memanfaatkan situasi ini,setelah terjadi Islah dalam perang siffin, ada perjanjian bahwa pengganti setelah ali adalah Mu'awiyah (menjabat khalifah) dan setelah Mu'awiyah adalah Hasan bin Ali tapi kenapa Mu'awiyah menuliskan surat wasiat bahwa pengganti dirinya adalah Yazid bin Mu'awiyah, makanya Husein tidak mau berbai'at, dan perlu anda ketahui ini murni perebutan kekuasaan, dan Ali posisinya mempertahankan kekuasaan, ali walaupun dengan berat hati membai'at kepada Abubakar tapi beliau tidak pernah melakukan pemberontakan sampai pada giliran keempat beliau baru diberi kesempatan berkuasa itupun hanya sebentar dan penuh dengan pemberontakan lalu kemudian pun mati terbunuh, semua ahlul bait mati terbunuh karena kedengkian sebagian lainnya atas kelebihan dan keistimewaan yang Allah dan Rasul berikan kepadanya, oleh karena itu para keturunannya pun banyak berusaha dibunuh yang sampai-sampai terkocar-kacir kenegeri luar madinah dan mekkah, tapi alhamdulillah hikmah dari kejadian ini semua, ibarat pepatah "Bak Intan, walaupun berada di lumpur tetap berkilau jua" walaupun dalam negeri pelarian keturunan ahlul bait inipun tetap meneruskan perjuangan Rasulullah dalam dakwah Islamnya, tapi tetap saja banyak yang menolak bahwa keturunan ahlul bait Rasulullah ini sudah musnah dan habis keturunannya, bahkan kabarnya ada kitab yang mengarang bahwa Hasan dan Husein bin Ali meninggal semasa muda dan belum sempat punya keturunan belum sempat menikah, tapi dunia pun tahu bahwa Husein Bin ali walaupun terbunuh di padang Karbala bersama anak-anaknya, alhamdulillah juga Ali Zainal Abidin dalam keadaan terluka parah ditawan oleh pasukan Yazid bin Mu'awiyah berhasil dibebaskan oleh bibinya Zainab binti Ali dan meneruskan keturunannya sampai ke maroko (Zaidi) dan keturunan Musa al-kazim (musawwa) dan sampai kepada Sada Ba'alawi seperti penyebar-penyebar Islam di beberapa kerajaan Nusantara, tapi sedihnya lagi hal ini pun ditolak beberapa kalangan dengan mengatakan bahwa Silsilah yang disebutkan itu merupakan karangan Abdullah bin Saba' ADA APA INI?KALAU BUKAN SUATU KEDENGKIAN KEPADA AHLUT BAIT NABI DAN PARA KETURUNANNYA?

    ReplyDelete
  3. makanya pakcik-pakcik dan tuan-tuan sekalian, hati-hati dalam berijdtihad jangan sampai terjebak dengan hadis yang dikemukakan oleh pendukung perlawanan kepada Ali bin Abi Thalib, hadis tersebut mengatakan kira-kira seperti ini bunyinya "barang siapa yang dalam memutuskan suatu hukum tidak menemukannya dalam al-qur'an dan hadis, maka ia harus berijtihad, jika hasil ijtihadnya benar maka ia mendapat 2 pahala, jika ijtihadnya salah maka ia cuma mendapat 1 pahala" menurut hermat saya, hadis ini menyesatkan ummat karena berdasarkan hadis ini ramai-ramai orang siapapun dia melakukan ijtihad, sedangkan menurut hemat saya, berijtihad itu memerlukan ilmu yang luas bukan hanya bermodalkan hafal 1 atau 2 hadis dan ayat alqur'an yang hanya dibaca dari buku-buku kecil dan al-qur'an terjemahan tanpa tahu lagi asbabun nuzulnya, inilah salah satu yang membuat kacau dunia hukum Islam, pendapat saya ini bukan berarti menutup pintu ijtihad tapi lebih menertibkan saja jangan sampai sebuah ijtihad yang salah membuat sesat ummat, jika ingin berijtihad serampangan cukup untuk diri sendiri saja jangan disebar luaskan cukup anda-anda sekalian saja yang sesat jangan dibawa-bawa ummat lainnya, itupun kalau memang anda benar-benar orang yang beriman

    ReplyDelete
  4. Allahuakhbar Allahuakhbar Allahuakhbar!
    Laailaa haillallah Muhammadurasullullah!

    Allah telah mengetahui sebelum dan selepas tiap tiap sesuatu. Telah berlaku pertelingkahan demi pertelingkahan antara muslimin dan kafir malah perbalahan demi perbalahan antara sesama sunni dan syiah.
    Allah Maha Bijaksana, Kita telah gunakan akalan kita mengolah kisah kisah terdahulu hasil drpd periwayatan orang orang yang beriman yang terdahulu dari kita dan juga seperti saudara saudara kita disini.
    Hatta, kita telah meneliti maksud, sebab-sebab, natijah sesuatu fitnah atau bencana yg sudah berlaku disetiap zaman. Hikmahnya sungguh besar dan rahmat buat umat diakhir ini sebagai pengajaran dan panduan kita menuju kejayaan bersama SubhanAllah!. Tanpa syak wasangka dengkian sesama kita kerana perbezaan pandangan dan ibadah kpd Allah, membolehkan kita lebih bersatu. Sesiapa yang lebih tahu lebih baik memaafkan segera kesilapan kata-kata yg kurang tahu supaya hendaknya beroleh keamanan dalam beribadah kepadaNya. "bagiku agamaku bagimu agamamu"
    Bantah membantah akan melemahkan daya sebenar umat ini yg sebenarnya gagah ditambahi dengan tentera langit dan bumi sekiranya kesabaran diamalkan sesabar-sabarnya. Musuh yg nyata bukan sesama yg bersyahadah (dgn ikhlas) Syaithan Syaithan itu mudah menyelinap ke dalam hati yg lalai yang fasik lagi derhaka. Munafik wajar dijauhi walau saudara kaum kerabat. Jemaah yg besar dan sabar InsyaAllah akan mengalah berganda-ganda musuh Allah. Takwa hamba membezakan antara hamba yg paling dikasihiNya.
    Kesyirikan umat ini sudah jelas banyaknya. Dibangkitkan Allah pada hari kiamat seorang diri dan tiada sesiapa yg mengiringi ke arah padang mahsyar kelak walaupun penyokong didunianya dahulu ramai kuat lagi ditakuti. Gelaran gelaran yg membezakan darjat dunia akan menghanyutkan sipemakai ke arah kesombongan takbur dan gelaran-gelaran sunni syiah dan sebagainya membelah belah hati kita semua dan menimbulkan bencana fitnah yg memuncak. Allah Maha mengetahui siapa yang sesat jalannya. Tidakkah kita patut menggunakan bahasa Al-Quran yakni orang-orang beriman atau mukmin?, Allah lah yg Maha mengetahui sesatnya seseorang itu malah akan menambahkan lagi kesesatanNya sebagai kehinaan didunia dan diakhirat.
    Tidakkah setiap orang lelaki yang beramal soleh ada didalamnya (Muhammad) dan kita semua ber-bin (Abdullah) hamba Allah? Mudah-mudahan Allah melimpahkan rahmat nya kepada kita semua ameen Ya Rahman.
    Sunnah Acuan kehidupan islam Al-Quran mukjizat nabi Muhammad s.a.w - dekati ia baca ia resapi ia kedalam hati bersungguh-sungguh dan semoga Allah mengurniakan kita kemenangan yg dijanjikanNya. SubhanaAllah

    ReplyDelete
  5. dimanakah ana boleh membeli kitab perang jamal dan siffin.....#terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya dapat maklumat dari buku "fitnah terhadap sahabat rasulullah" oleh drMaza .. boleh rujuk buku beliau utk mengetahui sumber asal beliau .. saya sendiri kurg jelas :)

      Delete
  6. Setuju dengan pendapat penulis... muawiyah dan ali berperang angkara fitnah sedangkan mereka berdua di pihak yang benar... fitnah abdullah saba bapa agama syiah telah mencetuskan peperangan ini... untuk yang menidakkan kebnaran muawiyah, rujuklah dulu siapa sebenarnya muawiyah sebelum menghukum dia.... apakah nabi saw jahil dalam memperkatakan tentang muawiyah semasa baginda masih hidup?
    rujuklah kitab dan hadis dari ulama aswj bukan rujukan dari ulama syiah yang pastinya akan memburukkan muawiyah dan keluarganya...
    benar abu sufian bapa kepada muawiyah dahulu memusuhi nabi saw, tetapi siapa abu sufian setelah beliau menerima islam? sekali lagicarilah sumber dari ulama aswj BUKAN dari sumber ulama syiah... kerana telah jelas sejelasnya SYIAH bukan golongan yang boleh dipercayai dan karangan serta fakta dari mereka sengaja diada-adakan sehinggakan Allah boleh silap mengutus malaikat Jibril mewahyukan al quran kepada nabi Muhammad yang sepatutnya diwahyukan kepada Ali-menurut SYIAH...

    ReplyDelete

Sebarang Komentar yang tidak berkaitan post,berbaur lucah dan mengancam keselamatan akidah akan didelete :)